IMG 20200721 WA0092

Kapolsek Dampingi Kepala Puskesmas Karangmulya Bojongmangu Kecamatan Cibarusah Menjemput Warganya Yang Sakit Ingatan Untuk Dirawat Di RS Jiwa Grogol Jakarta Barat

DKI Jakarta Headline Jawa Barat Muhasabah

IMG 20200721 WA0091mascipoldotcom, Selasa, 21 Juli 2020 (30 Dzulqoidah 1441 H)

Cibarusah – Kapolsek Cibarusah, AKP Sukarman, SH, melakukan program kerja Polsek Cibarusah Polres Metro Bekasi Kabupaten sesuai permohonan Kepala Puskesmas Karangmulya Bojongmangu Kecamatan Cibarusah, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, Selasa (21/07/2020) pukul 11.30 WIB untuk menjemput pasien yang mengalami sakit ingatan.

Pasien sakit ingatan atas nama Judi warga kampung Bojongmangu RT 02/01 Desa Medalkrisna, Kecamatan Cibarusah Kabupaten Bekasi, untuk dibawa ke RS Jiwa Grogol Jakarta Barat.

Dalam penjemputan pasien atas nama Judi warga kampung Bojongmangu RT 02/01 Desa Medalkrisna, Kecamatan Cibarusah Kabupaten Bekasi, Kapolsek Cibarusah AKP Sukarman SH, didampingi anggota Bhabinkamtibmas Aiptu Abdul Wahid dan H Dadan Kepala Puskesmas Bojongmangu dan Tim serta Aparat Desa Medalkrisna.

IMG 20200721 WA0093Kepada mascipol.com AKP Sukarman, SH yang didamping Aiptu Abdul Wahid menjelaskan, “Pasien yang kami jemput bernama Judi dan kami antar ke RS Jiwa Grogol Jakarta Barat atas permintaan keluarganya sebagai antisipasi agar tidak membahayakan keluarga serta para tetangganya disekitarnya,” ungkap Kapolsek Cibarusah.

Kapolsek Cibarusah melanjutkan keterangannya “Pihak keluarga meminta tolong perangkat desa dan tim kesehatan dari Puskesmas Karangmulya Bojongmangu, selanjutnya Kepala Puskemas menghubungi Polsek Cibarusah melalui anggota Bhabinkamtibmas Aiptu Abdul Wahid, setelah kordinasi dan menemukan titik temu, sebagai pelayan, pengayom dan pelindung masyaraklat maka Kami penuhi permintaan tersebut dan kami hantar pasien sampai ke RS Jiwa Grogol Jakarta Barat”. pungkas Kapolsek AKP Sukarman, SH. (Wati Ummu Arfi).

————

Renungan

BEBAN SYAR’I UNTUK ORANG YANG KEHILANGAN INGATAN DAN PINGSAN

Oleh Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin.

Pertanyaan

Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin ditanya : Apakah masih ada beban-beban syar’i bagi orang yang kehilangan ingatan dan orang yang pingsan ?

Jawaban.

Sesungguhnya Allah mewajibkan berbagai bentuk ibadah kepada manusia jika memang ia berhak diberi beban kewajiban, yaitu ia harus berakal yang bisa digunakan untuk mengetahui segala sesuatu. Sedangkan orang yang tidak berakal tidak diberi kewajiban-kewajiban syar’i. Oleh karena itu orang gila, anak kecil dan orang yang belum baligh tidak diberi kewajiban syariat. Dan ini adalah rahmat Allah.

Contoh lainnya adalah orang yang akalnya tidak normal meski belum sampai pada tingkat gila, atau orang tua yang sudah kehilangan ingatan maka tidak wajib atasnya shalat dan puasa karena ingatannya telah hilang yang mana ia sama kedudukannya seperti bayi yang tidak bisa membedakan. Maka terlepaslah beban syariat darinya.

Adapun kewajiban yang terkait dengan harta tetap harus ditunaikan meskipun ia telah kehilangan ingatan. Zakat misalnya, ia harus ditunaikan atas hartanya, maka orang yang mengurusnya harus mengeluarkan zakatnya, karena kewajiban zakat itu kaitannya dengan harta, sebagaimana firman Allah :

خُذْ مِنْ أَمْوَالِهِمْ

“Ambillah dari harta mereka”

Dan tidak dikatakan “Ambillah dari mereka”.

Nabi juga berkata kepada Muadz bin Jabal ketika diutus ke Yaman

فَأَعْلِمْهُمْ أَنَّ اللَّهَ افْتَرَضَ عَلَيْهِمْ صَدَقَةً فِى أَمْوَالِهِمْ ، تُؤْخَذُ مِنْ أَغْنِيَائِهِمْ وَتُرَدُّ عَلَى فُقَرَائِهِمْ

“Dan beritahukanlah kepda mereka bahwa Allah mewajibkan zakat pada harta mereka yang diambil dari orang kaya dan dikembalikan kepada orang miskin diantara mereka”. [1]

Dari dasar ini maka kewajiban harta tidak hilang karena hilangnya ingatan. Adapun ibadah badan seperti shalat, bersuci dan shaum menjadi tidak wajib bagi orang ini karena ia tidak berakal.

Sedangkan orang yang hilang akalnya karena pingsan disebabkan sakit atau semisalnya maka menurut kebanyakan ahli ilmu ia tidak wajib shalat. Jika pingsannya sampai satu hari atau dua hari maka ia tidak wajib mengqadhanya, karena ia tidak berakal. Ia tidak seperti orang tidur yang Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda tentangnya.

مَنْ نَامَ عَنْ صَلاَةٍ أَوْ نَسِيَهَا فَلْيُصَلِّهَا إِذَا ذَكَرَهَا

“Barangsiapa yang tertidur dari melakukan shalat atau terlupa maka hendaklah ia shalat saat telah ingat”.[2]

Karena orang yang tidur masih memiliki kesadaran, artinya bila dibangunkan ia akan bisa bangun, sedangkan orang yang pingsan meskipun dibangunkan ia tidak bisa bangun. Hal ini jika pingsannya alami tanpa disengaja. Adapun jika pingsannya karena sebab tertentu seperti karena pembiusan dan semisalnya maka ia harus mengqadha shalat yang ditinggalkannya saat pingsan.

Wallahu ‘alam.

[Disalin dari kitab Majmu Fatawa Arkanil Islam, edisi Indonesia Majmu Fatawa Solusi Problematika Umat Islam Seputar Akidah dan Ibadah, Penulis Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin, Terbitan Pustaka Arafah]
______
Footnote
[1]. HR.Bukhari II/505 no.1331, dan Muslim I/50 no. 19, dari Ibnu Abbas
[2]. Sudah ditakhrij