panglima TNI dan Kapolri Panen Raya 4i

Kapolri dan Panglima TNI Mengunjungi Wisata Aquaculture Mangrove di Desa Ketapang, Kecamatan Mauk, Kabupaten Tangerang, Banten

Banten DKI Jakarta Headline Muhasabah

panglima TNI dan Kapolri Panen Raya 4jmascipoldotcom, Kamis 9 Juli 2020 (18 Dzulqoidah 1441 H)

Banten – Dalam rangka memanen hasil tambak dan penanaman bibit mangrove, Kapolri Jenderal Pol Idham Azis dan Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto mengunjungi wisata Aquaculture Mangrove di Desa Ketapang, Kecamatan Mauk, Kabupaten Tangerang, Banten. Acara bertajuk Masyarakat Produktif Wujudkan Ketahanan Pangan merupakan tindak lanjut arahan Presiden Republik Indonesia Joko Widodo untuk meningkatkan sinergitas TNI-Polri sebagai penggerak dan pembantu ekonomi masyarakat di masa pandemi COVID-19.(09/07/20)

panglima TNI dan Kapolri Panen Raya 4hAquaculture Mangrove merupakan wisata yang dibangun Pemerintah Kabupaten Tangerang di Desa Ketapang. Tempat tersebut telah menjadi desa wisata dan pusat pendidikan mangrove dalam mengembangkan potensi desa. Dalam acara tersebut, Jenderal Pol Idham Aziz dan Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto juga melakukan pertemuan virtual dengan 34 Kepolisian Daerah dan Tentara Nasional Indonesia di seluruh Indonesia agar program ini bisa terlaksana dengan baik.

Empat kepolisian daerah sebagai perintis program juga memaparkan kegiatan-kegiatan untuk meningkatkan ketahanan pangan nasional dengan karakteristik masing-masing wilayahnya. Di Majalengka, Polda Jawa Barat melaksanakan panen delapan hektar tanaman padu dan tebar benih satu ton ikan jenis nila, mas, dan lele.

panglima TNI dan Kapolri Panen Raya 4fDi Kabupaten Sidoarjo, Polda Jawa Timur memanen dan menebar benih ikan bandeng sebagai langkah swasembada untuk petani lokal Kecamatan Sedati. Polda Jawa Tengah memanen ikan jenis nila dan lele kualitas unggul. Di tambak buatan yang dibangun di dekat Markas Komando Kepolisian Air dan Udara itu, Polda Jateng juga memanen udang.

Untuk mendukung program ini, Kepolisian Daerah Metro Jaya membentuk Kampung Tangguh Nusantara di wilayah Tangerang Selatan sebagai upaya solusi mencegah penyebaran COVID -19. Kapolri Jenderal Pol Idham Aziz meluncurkan program Kampung Tangguh Nusantara secara virtual. Hingga kini, Polri telah membentuk 7.024 Kampung Tangguh Nusantara dan jumlah itu akan terus bertambah sesuai instruksi Presiden Republik Indonesia Joko Widodo sebagai langkah pencegahan penularan Covid-19 di Indonesia.

panglima TNI dan Kapolri Panen Raya 4jProgram ini merupakan upaya Bhabinkamtibmas berbasis lingkungan RT/RW membantu pemerintah dalam memutus mata rantai penyebaran COVID-19. Masyarakat secara langsung dilibatkan untuk menjaga kampungnya dari penularan wabah ini. Sebuah kampung dapat disebut tangguh jika mempunyai syarat penerapan protokol kesehatan, keamanan, dan sosial ekonomi secara ketat dalam kehidupan ‘New Normal’ yang ditetapkan pemerintah.

Menunjang kegiatan tersebut, pembangunan infrastruktur desa seperti pos kesehatan warga, rumah karantina, lengkap dengan fasilitas penunjang yang dibutuhkan hingga pelatihan penanganan COVID-19 jika ada warga yang terjangkit virus SARS CoV2 tersebut. Dalam pelaksanaannya di lapangan, kegiatan ini juga bersinergi dengan TNI dan perangkat desa setempat. Selain itu, Polri turut serta turun ke masyarakat untuk membagikan bantuan sosial kepada warga yang membutuhkan.

panglima TNI dan Kapolri Panen Raya 12Acara ini juga dihadiri oleh Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya Bakar, Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi Abdul Halim Iskandar dan Menteri Kelautan dan Perikanan Eddy Prabowo.

Melalui kegiatan ini, diharapkan dapat membantu dan meningkatkan perekonomian serta mendukung ketahanan pangan nasional. Inilah bentuk kehadiran Polri di tengah masyarakat untuk mewujudkan lembaga kepolisian profesional, modern, dan terpercaya. (Hendrajaya/Bid Humas Polda Banten)

———–

Renungan

PERJALANAN YANG BERMANFAAT

Manusia dan perjalanan, dua sisi yang seakan tidak terpisahkan. Sebagian besar atau bahkan seluruh umat manusia di seluruh dunia pernah melakukan perjalanan, ada yang jauh dan ada pula yang dekat, dengan intensitas yang berbeda. Kebutuhan mereka yang sangat banyak dan bervariasi serta tersebar diberbagai tempat menuntut mereka melakukan perjalanan demi memenuhi kebutuhannya, baik kebutuhan yang bersifat duniawi maupun ukhrawi.

Hukum asal bepergian ke segala penjuru bumi adalah mubah (diperbolehkan) dalam Islam, selama tidak melanggar hal-hal yang dilarang dalam syariat Allâh Azza wa Jalla.

Allâh Subahnahu wa Ta’ala berfirman:

هُوَ الَّذِي جَعَلَ لَكُمُ الْأَرْضَ ذَلُولًا فَامْشُوا فِي مَنَاكِبِهَا وَكُلُوا مِنْ رِزْقِهِ ۖ وَإِلَيْهِ النُّشُورُ

Dialah (Allâh) yang menjadikan bumi itu mudah bagimu (untuk ditelusuri), maka berjalanlah (bepergianlah) ke segala penjurunya dan makanlah sebagian dari rezeki-Nya. Dan hanya kepada-Nya-lah kamu (kembali setelah) dibangkitkan [Al-Mulk/67:15]

Imam Ibnu Katsir rahimahullah mengatakan, “Arti ayat ini adalah bepergianlah kamu ke segala penjuru bumi sesuai dengan keinginanmu! Serta telusurilah semua tempat dan pelosoknya untuk berbagai macam usaha dan perniagaanmu! Ketahuilah usaha yang kamu lakukan tidak bermanfaat sedikitpun bagimu, kecuali jika Allâh k memudahkan hal itu bagimu.” [Kitab Tafsir Ibni Katsir, 4/510]

Perintah Allâh Subhanahu wa Ta’ala dalam ayat ini, “… maka berjalanlah (bepergianlah) ke segala penjurunya” adalah perintah mubâh (hukumnya boleh dan tidak dilarang). Bentuk perintah ini bertujuan untuk memperlihatkan keagungan anugerah-Nya kepada para hamba-Nya. [Lihat kitab Tafsir al-Qurthubi, 18/188 dan Fathul Qadîr, 5/367]

Akan tetapi, perjalanan yang hukum asalnya mubâh (boleh, tidak mendatangkan pahala dan juga tidak menyebabkan dosa) ini bisa berubah menghasilkan pahala atau menyebabkan dosa, tergantung tujuan dari perjalanan itu sendiri. Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

إِنَّمَا الأَعْمَالُ بِالنِّيَاتِ

Sesungguhnya (basalan) amalan-amalan itu tergantung niatnya [HR. Al-Bukhâri dan Muslim]

Oleh karena itu, para Ulama membagi safar (perjalanan) menjadi beberapa bagian. Masing-masing memiliki hukum dan konsekuensi. Ada yang membaginya menjadi tiga jenis yaitu safar taat, safar mubah dan safar maksiat. Safar taat berbuah pahala jika dilakukan dengan niat ikhlash karena Allâh Azza wa Jalla, begitu juga safar mubah jika diniatkan untuk mendukung ketaatan. Sedangkan safar maksiat menimbulkan dosa, misalnya safar untuk melakukan pencurian, perampokan atau berbagai perbuatan maksiat lainnya.

Ada pula yang membaginya menjadi safar harab (lari dari berbagai keburukan menuju kebaikan) dan safar thalab.

Diantara bentuk safar harab yaitu safar dari negeri kafir ke negeri Islam; Safar dari negeri atau tempat yang didominasi oleh segala yang diharamkan syari’at menuju negeri atau tempat yang didominasi oleh yang halal; Safar dari negeri atau tempat dimana kaum Muslimin tertindas dan disiksa secara fisik menuju tempat yang aman bagi mereka dan lain sebagainya.

Adapun safar thalab (mencari atau menuntut) macam lebih banyak lagi. Diantaranya, safar untuk melaksanakan ibadah haji dan umrah; Safar untuk menuntut ilmu; Safar menuju medan jihad fi sabilillah; Safar untuk menziarahi saudaranya seiman. Mengenai hal ini, kita perlu mengingat sabda Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam yang menceritakan tentang seseorang yang menziarahi saudaranya seiman disebuah perkampungan. Dia menziarahinya karena Allâh Azza wa Jalla bukan karena yang lain. Lalu Malaikat yang diutus ke orang itu mengatakan:

فَإِنِّي رَسُوْلُ اللهِ إِلَيْكَ بِأَنَّ اللهَ قَدْ أَحَبَّكَ كَمَا أَحْبَبْتَهُ فِيْهِ

Sesungguhnya aku ini adalah utusan Allâh Azza wa Jalla kepadamu (untuk memberitahukan) bahwa sesungguhnya Allâh Azza wa Jalla telah mencintaimu sebagaimana engkau mencintai saudaramu itu karena Allâh [HR. Muslim]

Subhanallâh, alangkah bahagianya. Semoga kita termasuk orang-orang yang dicintai oleh Allâh Azza wa Jalla.

Berdasarkan uraian di atas, seyogyanya kita senantiasa berpikir dan bermusyawarah sebelum melakukan perjalanan agar perjalanan kita lebih bermanfaat dan menghasilkan pahala, bukan sebaliknya.

Wallahu a’lam.

[Disalin dari majalah As-Sunnah Edisi 04/Tahun XX/1437H/2016M. Diterbitkan Yayasan Lajnah Istiqomah Surakarta, Jl. Solo – Purwodadi Km.8 Selokaton Gondangrejo Solo 57183 Telp. 0271-858197 Fax 0271-858196]