IMG 20210702 WA0052

Kapolres Metro Bekasi Pimpin Kenaikkan Pangkat 83 Anggota Polri Yang Berprestasi

Headline DKI Jakarta Jawa Barat Muhasabah

mascipoldotcom – Jum’at, 2 Juli 2021 (22 Zdulkaidah 1442 H)

Bekasi- Kapolres Metro Bekasi Kombes Pol Hendra Gunawan, S.I.K., M.Si memimpin kenaikan pangkat atau korps rapor Pama dan Pamen serta Bintara di jajaran Polres Metro Bekasi, pada Kamis (01/07/2021) siang tadi sekitar pukul 13.00 WIB.

Total ada 83 personil terdiri dari 1 Pama dan 6 Pamen serta 76 Bintara yang kebagian kenaikan pangkat.

Kapolres Metro Bekasi mengatakan, upacara digelar di Gedung Promoter Polres Metro Bekasi

“Selaku pimpinan di lingkungan Polres Metro Bekasi dan atas nama seluruh keluarga besar Polri, pada kesempatan ini kami ucapkan selamat kepada rekan-rekan yang mendapatkan penghargaan kenaikan pangkat setingkat lebih tinggi atas prestasi dan pencapaian kinerja yang memuaskan dalam memberikan pengabdian terbaik kepada institusi yang kita cintai ini,” ujar Kombes Pol Hendra Gunaan, S.I.K., M.Si dalam keterangan tertulisnya, Kamis (01/07).

Selain itu, Kapolres mengungkapkan kenaikan pangkat merupakan hak prerogatif pimpinan untuk menilai anggotanya layak diberikan kenaikan pangkat setingkat lebih tinggi yang didasarkan atas penilaian kinerja. Kenaikan pangkat mengandung makna sebagai pengakuan atas pencapaian kemampuan profesional bagi personel Polri maupun PNS Polri.

“Di samping itu, kenaikan pangkat ini juga merupakan suatu bentuk penghargaan dari lembaga dan pimpinan atas dedikasi dan pengabdian yang telah rekan-rekan berikan kepada institusi selama ini,” tuturnya.

Kapolres berharap anugerah kenaikan pangkat tersebut dapat dilihat sebagai amanah untuk dijadikan pemicu semangat dalam bertugas. Lebih lanjut, kata Kapolres, kenaikan pangkat juga bisa menjadi motivasi bagi anggota lainnya untuk meningkatkan kinerja serta memberikan yang terbaik bagi masyarakat, bangsa, dan negara.

“Semoga dengan adanya pemberian pangkat ini dapat meningkatkan kualitas diri dan perilaku baik dalam berorganisasi maupun dalam kehidupan bermasyarakat,” tutup Kapolres. (Wati Ummu Arfi)

———

Renungan

HUKUM MEMBERIKAN HADIAH KEPADA PARA ATASAN DI DALAM BEKERJA

Oleh Syaikh Abdul Aziz bin Abdullah bin Baz

Pertanyaan.

Syaikh Abdul Aziz bin Abdullah bin Baz ditanya : Apakah hukum terhadap seseorang yang menyerahkan sesuatu yang berharga kepada atasannya dalam bekerja dan mengklaimnya hanya sebagai hadiah ?

Jawaban

Ini adalah sebuah kesalahan dan sarana yang dapat menimbulkan petaka yang banyak, seharusnya atasan/kepala bagian tidak menerimanya. Ia bisa menjadi risywah (suap) dan sarana menuju kebiasaan menjilat dan berkhianat kecuali bila dia menerimanya untuk rumah sakit dan keperluannya bukan untuk dirinya pribadi. Dia perlu memberitahukan kepada si pemberinya akan hal itu sembari berkata kepadanya, “Ini untuk keperluan rumah sakit saya menerimanya bukan untuk kepentingan diri saya pribadi”.

Sikap yang lebih berhati-hati, memulangkannya dan tidak menerimanya baik untuk dirinya ataupun untuk rumah sakit, sebab hal itu dapat menyeretnya untuk mengambilnya buat keperluan pribadi. Bisa jadi akan timbul salah sangka terhadapnya dan bisa jadi pula karena hadiah tersebut, si pemberi berani lancang terhadapnya dan menginginkan agar dia diperlakukan lebih baik daripada terhadap karyawan yang lainnya, sebab ketika Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam mengutus sebagian pegawai untuk mengumpulkan harta zakat, pegawai ini berkata kepada beliau (setelah itu) :

هَذَا لَكُمْ وَهَذَا لِي أُهْدِيَ لِي

“Ini bagian anda dan ini bagianku yang dihadiahkan kepadaku“.

Beliau mengingkari hal itu dan berbicara di tengah manusia sembari mengatakan.

مَابَالُ عَامِلٍ أَبْعَثُهُ فَيَقُوْلُ : هَذَا لَكُمْ وَهَذَا أُهْدِيَ لِي، أَفَلاَ قَعَدَ فِي بَيْتِ أَبِيْهِ أَوْ فِي بَيْتِ أُمِّهِ حَتَّى يَنْظُرَ أَيُهْدَى إِلَيْهِ أَمْ لاَ

“Ada apa gerangan dengan seorang pegawai yang aku utus lantas berkata, ‘ini untukmu dan ini untukku yang dihadiahkan kepadaku’. Tidaklah dia duduk-duduk (tinggal) saja di rumah ayahnya atau rumah ibunya hingga dilihat apakah benar dia akan diberikan hadiah atau tidak?” [1]

Hadits tersebut menunjukkan bahwa wajib bagi pegawai pada bagian bidang apa saja dalam instansi-instansi pemerintah untuk menunaikan tugas yang telah diserahkan kepadanya. Tidak ada hak baginya untuk menerima hadiah yang terkait dengan pekerjaannya ; bila dia menerimanya, maka hendaklah menyalurkan ke Baitu Mal dan tidak boleh dia mengambilnya untuk kepentingan pribadi berdasarkan hadits yang shahih di atas. Disamping itu, ia merupakan sarana untuk berbuat keburukan dan mengesampingkan amanat. La-hawla wa la Quwwata illa billah.

[Fatawa Ajilah Li Mansubi Ash-Shahihah, Hal. 44-45, dari Fatwa Syaikh Ibn Baz]

[Disalin dari buku Al-Fatawa Asy-Syar’iyyah Fi Al-Masa’il Al-Ashriyyah Min Fatawa Ulama Al-Balad Al-Haram, Penyusun Khalid Al-Juraisy, Penerjemah Amir Hamzah dkk, Edisi Indonesia Fatwa-Fatwa Terkini, Penerbit Darul Haq]
_______

Footnote

[1]. Dikeluarkan oleh Al-Bukhari di dalam Kitab Al-Iman (6626), Muslim di dalam Shahihnya, kitab Al-Imarah (1832)