Irwasum Pimpin Wasrik Polri Tahap II Tahun 2020 1

Irwasum Pimpin Wasrik Polri Tahap II Tahun 2020 Di Polda Banten Optimalkan Kinerja Polri di Wilayah

Banten Headline Muhasabah

Irwasum Pimpin Wasrik Polri Tahap II Tahun 2020mascipoldotcom, Senin, 20 Juli 2020 (29 Dzulqoidah 1441 H)

Serang – Irwasum Polri Komjen Pol. Drs. Agung Budi Maryoto, M.Si membuka secara resmi Taklimat Awal Wasrik Itwasum Polri Tahap II Tahun Anggaran 2020 di Aula Rupatama Mapolda Banten. Senin (20/07/2020), Pukul 09.00 Wib.

Kedatangan Irwasum Polri berserta Tim Wasrik di sambut oleh Kapolda Banten Irjen Pol. Drs. Fiandar, Wakapolda Banten Brigjen Pol. Drs. Wirdhan Denny dan Para Pejabat Utama (PJU) Polda Banten.

“Terima kasih dan apresiasi yang sebesar-besarnya kepada Kapolda Banten, Wakapolda Banten dan seluruh jajarannya yang telah menyambut hangat kedatangan kami ke Polda Banten” ucap Komjen Pol. Agung Budi Maryoto dalam sambutannya.

Irwasum Pimpin Wasrik Polri Tahap II Tahun 2020 3Lanjut Agung menyampaikan bahwa tim Wasrik Tahap II Itwasum Polri melakukan pemeriksaan dan pendalaman terkait aspek Perencanaan dan Pengendalian di seluruh jajaran Polda Banten secara bergilir.

“Dalam pelaksanaan Wasrik ini rekan-rekan harus bisa bekerja sama, bilamana ada permasalahan agar di sampaikan kepada tim untuk di carikan solusinya, saya sudah arahkan tim untuk menjadi konsultan yang konsultif” terang Agung.

Sementara itu Kapolda Banten Irjen Pol. Drs. Fiandar menyampikan tujuan dilaksanakannya kegiatan ini yaitu untuk melakukan pengawasan dan pemeriksaan yang memang rutin dilaksanakan di jajaran Polri sekaligus untuk mencari solusi permasalahan dalam aspek pelaksanaan dan pengendalian tugas di Polda Banten dan jajaran.

Irwasum Pimpin Wasrik Polri Tahap II Tahun 2020 2“Adanya kegiatan ini di harapkan dapat memberikan konsultasi dan kontribusi yang berarti bagi Polda Banten dan jajaran guna menjamin terselenggaranya tugas Polri secara transparan dan akuntabel untuk melaksanakan program program yang telah di susun dalam rencana kerja Polda Banten” pungkas Fiandar.

Turut hadir dalam kegiatan tersebut Pengawas Tim Wasrik Itwasum Polri Brigjen Pol. Drs. Suherman, Ketua Tim Wasrik Itwasum Polri Kombes Pol. Drs. Suharsono, serta para anggota tim Wasrik Itwasum Polri, para PJU Polda Banten dan Kapolres / Kapolresta Jajaran Polda Banten. (Kabid Humas Polda Banten)

——–

Renungan

.MEMBENTUK SIKAP MERASA DIAWASI OLEH ALLÂH AZZA WA JALLA

Oleh Ustadz Ahmas Faiz Asifuddin

Merasa diawasi oleh Allâh Azza wa Jalla , atau disebut murâqabah, artinya apabila seorang manusia memahami dan meyakini bahwa Allâh Subhanahu wa Ta’ala selalu mengawasi segala gerak lahir dan batinnya. Prilaku seorang hamba yang senantiasa memahami dan meyakini dirinya selalu diawasi inilah yang disebut murâqabah.

Murâqabah ini merupakan hasil dari pengetahuan seseorang yang dengannya dia meyakini bahwa Allâh Subhanahu wa Ta’ala senantiasa mengawasi, melihat, mendengar dan mengetahui semua sepak terjangnya setiap saat, setiap tarikan nafas dan setiap kejapan mata.[1]

Nash-nash di bawah ini menunjukkan keharusan setiap Muslim untuk selalu merasa diawasi semua sepak terjang lahir dan batinnya oleh Allâh Azza wa Jalla .

Allâh Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

وَاعْلَمُوا أَنَّ اللَّهَ يَعْلَمُ مَا فِي أَنْفُسِكُمْ فَاحْذَرُوهُ

Dan ketahuilah sesungguhnya Allâh Maha mengetahui apa yang tersembunyi di dalam dirimu, maka berhati-hatilah. [Al-Baqarah/2:235]

Al-Hâfizh Ibnu Katsir rahimahullah menjelaskan tentang ayat ini, bahwa Allâh Subhanahu wa Ta’ala mengancam para laki-laki yang mempunyai maksud buruk dalam urusan wanita. Sebaliknya Allâh Subhanahu wa Ta’ala memberikan petunjuk agar yang disembunyikan di dalam hati hanyalah kebaikan dan bukan keburukan.[2]

Meskipun itu terkait dengan para laki-laki terhadap wanita yang ditinggal mati suami, tetapi secara umum memang demikianlah, Allâh Subhanahu wa Ta’ala Maha mengetahui semua apa yang disembunyikan di dalam hati. Hal ini menuntut setiap orang untuk selalu merasa dilihat dan diawasi oleh Allâh Subhanahu wa Ta’ala .

Begitu pula ayat-ayat berikutnya, menunjukkan bahwa Allâh Subhanahu wa Ta’ala Maha mengetahui semua perbuatan manusia, sekalipun disembunyikan di dalam hatinya[3]. Yaitu firman Allâh Subhanahu wa Ta’ala :

وَكَانَ اللَّهُ عَلَىٰ كُلِّ شَيْءٍ رَقِيبًا

Dan Allâh Maha mengawasi segala sesuatu. [Al-Ahzâb/33:52]

وَهُوَ مَعَكُمْ أَيْنَ مَا كُنْتُمْ

Allâh menyertai kalian dimanapun kalian berada.[Al-Hadîd/57:4]

أَلَمْ يَعْلَمْ بِأَنَّ اللَّهَ يَرَىٰ

Tidak tahukah ia (Abu lahab) bahwa Allâh melihatnya. [Al-‘Alaq/96:14]

فَإِنَّكَ بِأَعْيُنِنَا

Sesungguhnya engkau senantiasa berada dalam pengawasan mata Kami. [Ath-Thûr/52: 48]

يَعْلَمُ خَائِنَةَ الْأَعْيُنِ وَمَا تُخْفِي الصُّدُورُ

AllâhMaha mengetahui mata yang berkhianat dan Maha mengetahui apa yang disembunyikan oleh dada. [Ghâfir/40:19]

Apabila pengertian-pengertian seperti yang terkandung pada nash-nash di atas selalu dipahamkan kepada anak-anak semenjak dini, maka -bi idznillâh- mereka akan menjadi hamba-hamba Allâh yang khusyu’, bertaqwa, ikhlas dan berhati-hati dalam menjalani kehidupan di dunia ini.

Imam Ibnu al-Qayyim t menjelaskan bahwamurâqabah, yaitu selalu merasa diawasi oleh Allâh Azza wa Jalla , merupakan asas bagi semua amalan hati dan merupakan tiang bagi semua amalan hati. Sikap tenang dan khusyu’ dalam menjalankan ibadah kepada Allâh Subhanahu wa Ta’ala , berpangkal padamurâqabah ini. Bahkan Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam telah menjadikan semua pokok dan semua cabang amalan hati terangkum pada satu kalimat (yang intinya adalah murâqabah), yaitu sabda Beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam [4] :

أَنْ تَعْبُدَ اللَّهَ كَأَنَّكَ تَرَاهُ، فَإِنْ لَمْ تَكُنْ تَرَاهُ فَإِنَّهُ يَرَاكَ .رواه البخاري عن أبى هريرة، و مسلم عن أبى هريرة و عن عمر رضي الله عنهما

(Ihsan ialah) apabila engkau beribadah kepada Allâh seakan-akan engkau melihatNya. Maka apabila engkau tidak melihatNya, maka sesungguhnya Allâh melihatmu.[HR. Al-Bukhâri dari Abu Hurairah dan Muslim dari Abu Hurairah Radhiyallahu anhuma dan Umar bin Khatthab Radhiyallahu anhu].[5]

Imam Ibnu al-Qayyim rahimahullah menegaskan, semakin kuat murâqabah seseorang, maka akan semakin menimbulkan rasa malu, rasa tenang, rasa cinta, tunduk, khusyu’, takut dan pengharapan yang besar kepada Allâh.Ini tidak akan diperoleh jika tidak ada muraqabah, rasa selalu diawasi oleh Allâh Azza wa Jalla .[6]

Sikap tenangdalam melaksanakan tugas ibadah, itulah yang mendatangkan ketundukan, kekhusyu’an, konsenterasi dan terhimpunnya hati ketika beribadah kepada Allâh Azza wa Jalla . Dari sinilah seseorang akan dapat menyelaraskan antara hati dan anggota badannya dalam menunaikan ibadah. Kekhusyu’an merupakan hasil dari ketenangan. Khusyu’nya anggota badan adalah hasil dari khusyu’nya hati.[7]

Maka menjadi sangat penting mendidik anak-anak kaum Muslimin memiliki jiwa murâqabah dan selalu merasa diawasi tindak-tanduknya oleh al-Khâliq Subhanahu wa Ta’ala agar kelak anak-anak tersebut menjadi terlatih serta terbiasa khusyu’, ikhlas dan bertanggung jawab dalam beribadah.

Untuk itu, perlu semenjak sekarang untuk tidak menunda lagi upaya memahamkan pengertian-pengertian di atas hinggabitaufîqillah, terwujudlahcita-cita masa depan yang sukses di dunia maupun di akhirat. Sebab rasamurâqabahini sudah benar-benar tertanamsecara mendalam pada jiwa setiap insan. Sehingga lahirlah generasi yang bertaqwa, ikhlas, jujur, amanah dan mementingkan ibadah hanya kepada Allâh Azza wa Jalla semata.Akhirnya menjadi damailah kehidupan dunia, menjadi damai pula kehidupan akhirat yang sesungguhnya merupakan tujuan hakikibagi kehidupan manusia di dunia ini.

Nasʹalullâha at-Taufîq.

[Disalin dari majalah As-Sunnah Edisi 01/Tahun XX/1437H/2016M. Diterbitkan Yayasan Lajnah Istiqomah Surakarta, Jl. Solo – Purwodadi Km.8 Selokaton Gondangrejo Solo 57183 Telp. 0271-858197 Fax 0271-858196]
_______
Footnote
[1]Madârij as-Sâlikîn, Ibnu al-Qayyim, taqdîm : Muhammad Abdur Rahmân al-Mura’syili, Dâr Ihyâˈ at-Turâts al-‘Arabi, Beirut, cet. II, tanpa tahun, II/49.
[2]Tafsîr Ibnu Katsîr, ayat terkait; QS. Al-Baqarah: 235
[3]Imam Ibnu al-Qayyim t mengetengahkan ayat-ayat ini ketika membahas murâqabah. Lihat Madârij as-Sâlikîn, op.cit. II/49
[4]I’lâm al-Muwaqqi’în ‘An Rabbi al-‘Âlamîn, tahqîq : Muhammad Muhyiddîn ‘Abdul Hamîd, Dâr al-Fikr, Beirut, cet. III, th. 1397 H/1977 M, IV/203
[5]Shahîhal-Bukhâri(Fathu al-Bâri), I/114, Bâb37, no. 50. Shahîh Muslim bi Syarhi an-nawawi, tahqîq: Khalîl Maʹmûn Syîhâ, I/110, Kitâb al-Îmân, bâb 1, no. 93.
[6]I’lâm al-Muwaqqi’în, op.cit. IV/203
[7]Ibid.