Ditbinmas Polda Banten Cek Kesiapan Kampung Tangguh 3

Ditbinmas Polda Banten Cek Kesiapan Kampung Tangguh Nusantara Kalimaya Menjelang Launching

Banten Headline Muhasabah

Ditbinmas Polda Banten Cek Kesiapan Kampung Tangguhmascipoldotcom – Selasa, 7 Juli 2020 (16 Dzulqoidah 1441)

Banten – Ditbinmas Polda Banten melakukan pengecekan kesiapan menjelang launching Kampung Tangguh Nusantara Kalimaya di Wilayah Hukum Polda Banten.

Pengecekan kali ini dilakukan di 4 Daerah di wilayah hukum Polda Banten, yaitu di wilayah hukum Polres Serang ada di Desa Nambo ilir, Kecamatan Kibin, Kabupaten Serang, di wilayah hukum Polres Cilegon ada Kelurahan Karang Asem, Kecamatan Cibeber, Kota Cilegon, di wilayah hukum Polres Pandeglang ada Desa Panimbang Jaya, Kecamatan Panimbang, Kabupaten Pandeglang dan di wilayah hukum Polres Lebak ada Desa Sukaharja, Kecamatan Cikulur, Kabupaten Lebak.

Kapolda Banten Irjen Pol Drs Fiandar mengatakan Kampung Tangguh Nusantara Kalimaya ini di buat dalam rangka mewujudkan Kamtibmas yang kondusif dan masyarakat semakin Produktif, dan juga untuk menghadapi penerapan New Normal.

Ditbinmas Polda Banten Cek Kesiapan Kampung Tangguh 10“Kampung Tangguh Nusantara Kalimaya ini merupakan bentuk implementasi dari tema Hari Bhayangkara yang ke 74, dimana dengan program Kampung Tangguh Nusantara Kalimaya ini dapat mewujudkan Kamtibmas yang kondusif dan masyarakat semakin Produktif. Dan juga dengan adanya Kampung Tangguh Nusantara Kalimaya ini dapat mencegah penyebaran covid-19 di era New Normal,” kata Fiandar.

Sementara itu, Dirbinmas Polda Banten Kombes Pol Riki Yanuarfi menambahkan menjelang launching Kampung Tangguh Nusantara Kalimaya di wilayah hukum Polda Banten, personel Ditbinmas Polda Banten melakukan pengecekan.

“Tadi personel Ditbinmas Polda Banten sudah meninjau kesiapan Kampung Tangguh Nusantara Kalimaya di masing-masing Polres jajaran Polda Banten. Dan juga sudah meninjau kelengkapan sarana dan prasana yang ada di dalam Desa tersebut guna menunjang pembentukan Kampung Tangguh Nusantara Kalimaya ini,” ujar Riki Yanuarfi. Selasa, (07/07/2020).

Ditbinmas Polda Banten Cek Kesiapan Kampung Tangguh 9Riki Yanuarfi menambahkan personel Ditbinmas Polda Banten juga mengecek penerapan protokol kesehatan yang ada di Desa tersebut.

“Tidak hanya meninjau sarana dan prasarananya saja, kita juga mengecek penerapan protokol kesehatan dan penerapan New Normal Life atau Adaptasi Kehidupan Baru (AKB) masyarakat Desa di masing-masing wilayah guna dapat mencegah dan memutus mata rantai penyebaran virus Corona atau Covid-19,” tambah Riki Yanuarfi.

“Dan menjadikan Desa tersebut menjadi Desa yang tangguh, ketangguhan Desa tersebut meliputi, Tangguh Sosial Ekonomi, Tangguh Kesehatan Jasmani dan Rohani, Tangguh Keamanan, Tangguh Informasi dan Kreativitas dan Tangguh Pangan,” lanjut Riki Yanuarfi.

Ditempat yang terpisah, Kabid Humas Polda Banten Kombes Pol Edy Sumardi juga mengajak masyarakat untuk bersama-sama mendukung program pemerintah.

Ditbinmas Polda Banten Cek Kesiapan Kampung Tangguh 8“Buat masyarakat di wilayah hukum Polda Banten, mari sama-sama kita dukung program pemerintah tentang Kampung Tangguh Nusantara Kalimaya ini, semoga dengan membentuk Kampung Tangguh Nusantara Kalimaya tersebut dapat mencegah penyebaran virus Corona di era New Normal” ujar Kombes Pol Edy Sumardi. (Berto Purba/Bid Humas Polda banten).

———-

Renungan

TAUHID ADALAH AQIDAH BAWAAN MANUSIA[1]

MAKNA TAUHID

Ditbinmas Polda Banten Cek Kesiapan Kampung Tangguh 7Kata ‘tauhid’ dalam bahasa Arab adalah mashdar (kata benda) yang berasal dari kata kerja:

وَحَّدَ – يُوَحِّدُ – تَوْحِيْدًا

wahhada – yuwahhidu –tauhîdan, artinya membuat sesuatu menjadi satu. [Lihat Lisânul ‘Arab, Bâb wa ha da; At-Ta’rîfât, hlm. 96; Al-Hujjah, 1/305, 306]

Adapun secara istilah agama, tauhid artinya mengimani keberadaan Allâh, mengesakan Allâh Subhanahu wa Ta’ala dengan rubûbiyah dan ulûhiyah, dan beriman kepada seluruh nama-nama-Nya dan sifat-sifat-Nya. [Lihat Lawâmi’ul Anwâr, hlm. 57; Al-Qaulus Sadîd, hlm. 16; At-Tanbîhât as-Saniyyah, hlm.9; dan Al-Qaulul Mufîd, 1/5]

TAUHID ADALAH AQIDAH BAWAAN MANUSIA

Ditbinmas Polda Banten Cek Kesiapan Kampung Tangguh 5Allâh Azza wa Jalla telah menciptakan manusia memiliki fitrah beriman kepada-Nya dan mentauhidkan-Nya. Manusia itu dilahirkan dalam keadaan mengimani keberadaan Allâh Azza wa Jalla bahwa tidak ada yang berhak diibadahi selain Dia, dan tidak ada Rabb selain Dia. Seandainya manusia dibiarkan pada fitrahnya yang asli, dia pasti tumbuh menjadi orang yang mentauhidkanNya. [Lihat: Tafsîr al-Baghawi, 3/482; Tafsîr Ibni Katsîr, 3/688; dan Ma’ârijul Qabûl, 1/91, 93]

فَأَقِمْ وَجْهَكَ لِلدِّينِ حَنِيفًا ۚ فِطْرَتَ اللَّهِ الَّتِي فَطَرَ النَّاسَ عَلَيْهَا ۚ لَا تَبْدِيلَ لِخَلْقِ اللَّهِ ۚ ذَٰلِكَ الدِّينُ الْقَيِّمُ وَلَٰكِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ لَا يَعْلَمُونَ

Maka hadapkanlah wajahmu dengan lurus kepada agama Allâh; (tetaplah atas) fitrah Allâh yang telah menciptakan manusia menurut fitrah itu. Tidak ada perubahan pada fitrah Allâh. (Itulah) agama yang lurus; tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui. [Ar-Rûm/30:30]

Ditbinmas Polda Banten Cek Kesiapan Kampung Tangguh 4Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

مَا مِنْ مَوْلُودٍ إِلَّا يُولَدُ عَلَى الفِطْرَةِ، فَأَبَوَاهُ يُهَوِّدَانِهِ، وَيُنَصِّرَانِهِ، أَوْ يُمَجِّسَانِهِ

Semua bayi dilahirkan di atas fitrah, kemudian kedua orang tuanya menjadikannya beragama Yahudi, Nashrani, atau Majusi. [HR. Al-Bukhâri, no. 1359 dan Muslim, no. 2658]

Beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam juga bersabda meriwayatkan dari Rabbnya, bahwa Allâh Azza wa Jalla berfirman:

وَإِنِّي خَلَقْتُ عِبَادِي حُنَفَاءَ كُلَّهُمْ، وَإِنَّهُمْ أَتَتْهُمُ الشَّيَاطِينُ فَاجْتَالَتْهُمْ عَنْ دِينِهِمْ

Sesungguhnya Aku (Allâh) telah menciptakan hamba-hambaKu semuanya hanif (lurus; muslim), dan sesungguhnya setan-setan mendatangi mereka lalu menyesatkan mereka dari agama mereka. [HR. Muslim, no. 2865]

Oleh karena itu Nabi Adam Alaihissallam, bapak semua manusia dan semua anaknya yang hidup di zamannya adalah orang-orang yang bertauhid. Keturunan Nabi Adam setelahnya terus berada di atas tauhid sampai datang kaum Nabi Nûh Alaihissallam, setan menampakkan syirik sebagai sesuatu yang bagus kepada mereka dan mengajak mereka menuju syirik, sehingga mereka terjerumus ke dalam syirik.

Allah Azza wa Jalla berfirman:

كَانَ النَّاسُ أُمَّةً وَاحِدَةً فَبَعَثَ اللَّهُ النَّبِيِّينَ مُبَشِّرِينَ وَمُنْذِرِينَ وَأَنْزَلَ مَعَهُمُ الْكِتَابَ بِالْحَقِّ لِيَحْكُمَ بَيْنَ النَّاسِ فِيمَا اخْتَلَفُوا فِيهِ

Manusia itu adalah umat yang satu. (setelah timbul perselisihan), maka Allâh mengutus para nabi, sebagai pemberi kabar gembira dan pemberi kabar peringatan, dan Allâh menurunkan bersama mereka Kitab yang benar, untuk memberi keputusan di antara manusia tentang perkara yang mereka perselisihkan. [Al-Baqarah/2: 213]

Diriwayatkan dari Abdullah bin Abbâs Radhiyallahu anhu, beliau berkata:

كَانَ بَيْنَ نُوحٍ وَآدَمَ عَشَرَةُ قُرُونٍ، كُلُّهُمْ عَلَى شَرِيعَةٍ مِنَ الْحَقِّ. فَاخْتَلَفُوا، فَبَعَثَ اللَّهُ النَّبِيِّينَ مُبَشِّرِينَ وَمُنْذِرِينَ

Antara Nabi Nuh dengan Nabi Adam ada sepuluh generasi, mereka semua berada di atas syari’at yang haq, tetapi kemudian mereka berselisih, maka Allâh mengutus para nabi, sebagai pemberi kabar gembira dan pemberi kabar peringatan”. [Riwayat Thabari di dalam tafsirnya, 4/275 dan al-Hâkim dalam al-Mustadrak, 2/546. Lihat Tafsir Ibnu Katsir, 1/569]

Dan penyebab perselisihan manusia pertama kali di muka bumi adalah kemusyrikan yang dilakukan oleh kaum Nabi Nûh Alaihissallam , disebabkan oleh sikap ghuluw (melewati batas) dalam mengagungkan orang-orang shalih. Allâh Subhanahu wa Ta’ala berfirman tentang kaum Nabi Nûh Alaihissallam :

وَقَالُوا لَا تَذَرُنَّ آلِهَتَكُمْ وَلَا تَذَرُنَّ وَدًّا وَلَا سُوَاعًا وَلَا يَغُوثَ وَيَعُوقَ وَنَسْرًا

Dan mereka berkata: “Jangan sekali-kali kamu meninggalkan (penyembahan) ilah-ilah (tuhan-tuhan) kamu dan jangan pula sekali-kali kamu meninggalkan (penyembahan) Wadd, dan jangan pula Suwaa’, Yaghuts, Ya’uq dan Nasr”.[Nûh/71:23]

Tuhan-tuhan yang disembah oleh kaum Nabi Nuh di atas, asalnya adalah orang-orang shalih yang telah mati. Sebagaimana dijelaskan oleh Ibnu Abbâs Radhiyallahu anhu :

عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا صَارَتْ الْأَوْثَانُ الَّتِي كَانَتْ فِي قَوْمِ نُوحٍ فِي الْعَرَبِ بَعْدُ أَمَّا وَدٌّ كَانَتْ لِكَلْبٍ بِدَوْمَةِ الْجَنْدَلِ وَأَمَّا سُوَاعٌ كَانَتْ لِهُذَيْلٍ وَأَمَّا يَغُوثُ فَكَانَتْ لِمُرَادٍ ثُمَّ لِبَنِي غُطَيْفٍ بِالْجَوْفِ عِنْدَ سَبَإٍ وَأَمَّا يَعُوقُ فَكَانَتْ لِهَمْدَانَ وَأَمَّا نَسْرٌ فَكَانَتْ لِحِمْيَرَ لِآلِ ذِي الْكَلَاعِ أَسْمَاءُ رِجَالٍ صَالِحِينَ مِنْ قَوْمِ نُوحٍ فَلَمَّا هَلَكُوا أَوْحَى الشَّيْطَانُ إِلَى قَوْمِهِمْ أَنْ انْصِبُوا إِلَى مَجَالِسِهِمْ الَّتِي كَانُوا يَجْلِسُونَ أَنْصَابًا وَسَمُّوهَا بِأَسْمَائِهِمْ فَفَعَلُوا فَلَمْ تُعْبَدْ حَتَّى إِذَا هَلَكَ أُولَئِكَ وَتَنَسَّخَ الْعِلْمُ عُبِدَتْ

Dari Ibnu Abbas, dia berkata: “Patung-patung yang dahulu ada pada kaum Nabi Nûh setelah itu berada pada bangsa Arab. Adapun Wadd berada pada suku Kalb di Daumatul Jandal. Suwâ’ berada pada suku Hudzail. Yaghûts berada pada suku Murâd, lalu pada suku Bani Ghuthaif di al-Jauf dekat Saba’. Ya’uq berada pada suku Hamdan. Dan Nasr berada pada suku Himyar pada keluarga Dzil Kila’. Itu semua nama-nama orang-orang shalih dari kaum (sebelum-pen) Nuh.

Ketika mereka mati, syaithan membisikkan kepada kaum mereka: “Buatlah patung yang ditegakkan pada majlis-majlis mereka, yang mereka dahulu biasa duduk. Dan namakanlah dengan nama-nama mereka!”. Lalu mereka melakukan. Patung-patung itu tidak disembah. Sehingga ketika mereka (generasi pembuat patung) mati, ilmu (agama) telah hilang, patung-patung itu tidak disembah”. [HR. Al-Bukhâri, no. 4920]

Syaikh Abdurrahman bin Hasan Alu Syaikh berkata, “Ini memberikan faidah berhati-hati dari ghuluw dan sarana-sarana kemusyrikan, walaupun niatnya baik. Karena sesungguhnya syaithan memasukkan mereka (orang-orang di zaman Nabi Nuh–pen) dari pintu ghuluw (melampaui batas) terhadap orang-orang shalih dan berlebihan di dalam mencintai mereka.

Sebagaimana telah terjadi semisal itu di dalam umat ini. Syaithan menampakkan kepada mereka berbagai bid’ah dan ghuluw dengan bentuk mengagungkan orang-orang sholih dan mencintai mereka. Sehingga akhirnya syaithan menjerumuskan mereka di dalam perkara yang lebih besar dari itu, yaitu menyembah orang-orang shalih itu dari selain Allâh Azza wa Jalla ”. [Fathul Majîd, hlm: 197, penerbit: Dar Ibni Hazm]

MACAM-MACAM TAUHID

Allâh Azza wa Jalla telah menyebutkan macam-macam tauhid di dalam banyak ayat di dalam kitab-Nya. Di antaranya adalah firman Allâh Azza wa Jalla di permulaan surat al-Fâtihah:

الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ

Segala puji bagi Allâh, Rabb semesta alam. [Al-Fâtihah/1: 2]

Lafazh Allah menetapkan adanya tauhid uluhiyah.

Lafazh ‘Rabb semesta alam’ menetapkan adanya tauhid rububiyah.

Juga firman Allâh Azza wa Jalla dalam surat ini:

الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ

Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. [Al-Fâtihah/1: 3]

menetapkan adanya tauhid asma’ dan sifat.

Juga firman Allâh Azza wa Jalla dalam surat yang sama:

مَالِكِ يَوْمِ الدِّينِ

Yang menguasai di Hari Pembalasan. [Al-Fâtihah/1:4]

menetapkan adanya tauhid rububiyah.

Dan firman Allâh:

إِيَّاكَ نَعْبُدُ وَإِيَّاكَ نَسْتَعِينُ

Hanya Engkaulah yang kami sembah, dan hanya kepada Engkaulah kami meminta pertolongan. [Al-Fâtihah/1: 5]

menetapkan adanya tauhid uluhiyah.

PEMBAGINAN JENIS TAUHID

Ayat-ayat yang yang menjelaskan macam-macam tauhid banyak sekali dan gamblang menjelaskan macam-macam tauhid ini.

Oleh karena itu para Ulama dari kalangan Salaf umat ini dan semua madzhab empat, Hanafiyah, Mâlikiyah, Syâfi’iyah, Hanabilah, mereka semua menjelaskan tiga macam tauhid.

Tiga macam tauhid ini adalah:

Tauhid Rubûbiyah.

Tauhid Ulûhiyah (Ibadah).

Tauhid Asmâ dan Sifat.

Sebagian Ulama menyebutkan tiga macam tauhid ini sekaligus, sebagian yang lain menyebutkan sebagian macam tauhid pada waktu pembicaraan tentang permasalahan-permasalahannya.

Dan sebagian Ulama menjadikan macam tauhid menjadi dua jenis:

Tauhid fil ma’rifah wal itsbât (tauhid berkaitan dengan pengetahuan dan penetapan), ini mencakup Tauhid Rubûbiyah dan tauhid asmâ’ dan sifat-sifat Allâh).

Tauhid fit thalab wal qashd, ini adalah tauhid ulûhiyah

Kedua pembagian itu benar, diambil dari nash-nash al-Qur’an dan as-Sunnah. [Lihat: Madârijus Sâlikîn, 3/484, karya imam Ibnul Qayyim al-Hanbali; Syarah ath-Thahâwiyah, hlm. 24, karya imam Ibnu Abil ‘Izzi Al-Hanafi; dan Syarah Fiqih Akbar karya imam Mula Ali al-Qari al-Hanafi]

[Disalin dari majalah As-Sunnah Edisi 10/Tahun XVIII/1436H/2015M. Diterbitkan Yayasan Lajnah Istiqomah Surakarta, Jl. Solo – Purwodadi Km.8 Selokaton Gondangrejo Solo 57183 Telp. 0271-858197 Fax 0271-858196]
_______
Footnote
[1] Disadur oleh Abu Isma’il Muslim al-Atsari dari kitab Tashîl al-‘Aqîdah al-Islâmiyyah, hlm. 35-37, penerbit: Darul ‘Ushaimi lin nasyr wa tauzi’, karya Prof. Dr. Abdullah bin Abdul ‘Aziz bin Hammaadah al-Jibrin dan beberapa rujkan yang lain.