Bhabinkamtibmas Polsek Medan Helvetia Aipda Chandra Hasibuan.SH Mendapat Penghargaan Dari Kapolda Sumatera Utara

Bhabinkamtibmas Polsek Medan Helvetia Aipda Chandra Hasibuan.SH Mendapat Penghargaan Dari Kapolda Sumatera Utara

Headline Muhasabah Sumatera Utara

Bhabinkamtibmas Polsek Medan Helvetia Aipda Chandra Hasibuan.SH Mendapat Penghargaan Dari Kapolda Sumatera Utara 1mascipoldotcom  – Rabu, 1 Juli 2020 (10 Dzulqoidah 1441)

Medan – Ada satu momen yang sangat berharga bagi diri Aipda Chandra Hasibuan.S.H Personil Polsek Medan Helvetia Bhabinkamtibmas kelurahan Helvetia Tengah, di Hari Bhayangkara ke 74 tahun ini mendapat satu Penghargaan dari Kapolda Sumatera Utara Irjend Pol. Drs.Martua Sormin Siregar.MS.i. Rabu (01/07/2020) Pagi

Adapun penghargaan yang diterima Aipda Chandra yaitu Berprestasi sebagai Juara II Tingkat Polda Pemilihan Polisi Teladan pada Polri sebagai Penggerak Revolusi Mental dan Pelopor Tertin Sosial di Ruang Publik Tahun 2020.

Selain itu juga Aipda Chandra menerima Penghargaan Pin Perak serta Piagam Penghargaan dari Kapolri

Penghargaan tersebut langsung disematkan oleh Kapolda Sumatera Utara Irjend Pol Drs.Martuani Sormin Siregar.MS.i kepada Aipda Chandra Hasibuan.S.H.

Kepada awak media Aipda Chandra mengatakan “pertama saya ucapkan Alhamdullillah kepada Allah Swt, dan apa yang saya raih ini berkat sport rekan – rekan kerja saya dan pimpinan saya yaitu Kapolsek semoga apa yang saya lakukan dapat menjadi contoh bagi rekan – rekan Polri lainnya.ucap Aipda Chandra.

Di tempat terpisah, dalam hal ini Kompol Pardamean Hutahaen. S.H.S.I.K selaku Kapolseknya mengatakan ” saya merasa senang dan bangga terhadap anggota saya Aipda Chandra yang bisa meraih juara II, kedepannya saya harapkan akan lebih baik dan bisa merubah image anggota Polri dimata masyarakay, karena kita ini milik masyarakat, sukses buat Aipda Chandra Madhan Hasibuan.S.H.”.ucap Kapolsek. (Ade SB Nasty/Bid Humas Polda Sumut).

Bhabinkamtibmas Polsek Medan Helvetia Aipda Chandra Hasibuan.SH Mendapat Penghargaan Dari Kapolda Sumatera Utara 2——–

Renungan

DOA MEMOHON KETEGUHAN DI ATAS ISLAM

يَا وَلِيَّ الْإسْلَامِ وَأَهْلِهِ مَسِّكْنِي الْإسْلَامَ حَتَّى أَلْقَاكَ عَلَيْهِ
Ya Allâh! Wahai Dzat Yang melindungi Islam dan pemeluknya! Kokohkanlah kami di atas Islam sampai kami menemui-Mu dengan membawanya

Syaikh al-Albani rahimahullah setelah memperbincangkan sanad hadits ini dalam Silsilatul Ahâdîts Ash-Shahîhah 3/463-465, no. 1476, beliau berkesimpulan bahwa sanad hadits tersebut hasan. Beliau juga berkata dalam takhrij Syarh ath-Thahawiyyah, hlm. 373, bahwa hadits ini diriwayatkan pula oleh adh-Dhiya’ al-Maqdisi dalam al-Ahâdîts Al-Mukhtârah; ia meriwayatkannya dari jalur ath-Thabrani dengan sanadnya dari Anas bin Malik. Beliau menyatakan bahwa isnad hadits ini jayyid.

Allâh Azza wa Jalla adalah sebaik-baik pelindung dan sebaik-baik penolong. Dialah Yang memelihara Islam dan melindungi para pengikutnya. Maka tak ada kata putus asa, bagaimanapun keadaannya.

Memohon agar dikokohkan di atas Islam hingga ajal tiba adalah sesuatu yang sangat urgen. Ketegaran di atas Islam ini terwujud dengan teguh berlandaskan pada al-Kitab dan as-Sunnah. Dan Islam tidak bisa kokoh pada diri seseorang, kecuali dengan ilmu yang bermanfaat dan amal shalih. Dua hal inilah yang dibawa oleh Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam, seperti dalam firman-Nya.

هُوَ الَّذِي أَرْسَلَ رَسُولَهُ بِالْهُدَىٰ وَدِينِ الْحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّينِ كُلِّهِ

“Dialah yang telah mengutus Rasul-Nya (dengan membawa) petunjuk (Al-Quran) dan agama yang benar untuk dimenangkanNya atas segala agama.[At-Taubah/ 9: 33]

Para Nabi dan kaum shalih pun meminta ketegaran dan agar diwafatkan di atas Islam. Seperti halnya doa Nabi Yûsuf Alaihissallam:

تَوَفَّنِي مُسْلِمًا وَأَلْحِقْنِي بِالصَّالِحِينَ

Wafatkanlah aku dalam keadaan Islam dan gabungkanlah aku dengan orang-orang yang saleh. [Yûsuf /12:101].

Demikian pula doa para penyihir firaun yang beriman kepada Nabi Musa Alaihissallam setelah bertaubat.

رَبَّنَا أَفْرِغْ عَلَيْنَا صَبْرًا وَتَوَفَّنَا مُسْلِمِينَ

“Ya Rabb kami! Limpahkanlah kesabaran kepada kami dan wafatkanlah kami dalam keadaan berserah diri (kepada-Mu).” [Al-A’raf /7:126].

Tidak boleh seseorang terpedaya dengan ilmunya, sehingga merasa aman dari kesesatan dan ketergelinciran. Justru ia harus takut dari kesesatan dan su’ul khatimah, terlebih lagi pada masa menyeruaknya fitnah, di mana seseorang pada waktu pagi masih dalam Islam, namun pada sore hari telah berubah kafir, atau sebaliknya karena menjual agamanya dengan kesenangan dunia.

Maka haruslah memohon kekokohan iman, terutama di zaman fitnah. Nabi Ibrahim q pun mengkhawatirkan diri dan keturunannya, padahal beliau yang menghancurkan berhala-berhala dengan tangannya sendiri. Beliau berdoa

وَاجْنُبْنِي وَبَنِيَّ أَنْ نَعْبُدَ الْأَصْنَامَ

dan jauhkanlah aku beserta anak cucuku daripada menyembah berhala-berhala. [Ibrahim/ 14: 35].

Semua perkara, termasuk datang dan perginya hidayah, semuanya ada di tangan Allâh. Maka dari itu mintalah kepada Allâh k agar tegar di atas Islam hingga ajal tiba.

(Lihat At-Ta’lîqât Al-Mukhtasharah Alâ Matn Al-Aqîdah Ath-Thahâwiyyah 161, Syarh Al-Aqîdah Ath-Thahâwiyyah darul fikr al-‘arabi 360).

[Disalin dari majalah As-Sunnah Edisi 06/Tahun XX/1437H/2016M. Diterbitkan Yayasan Lajnah Istiqomah Surakarta, Jl. Solo – Purwodadi Km.8 Selokaton Gondangrejo Solo 57183 Telp. 0271-858197 Fax 0271-858196]